Halal Life Style Sebagai Way of LIfe

Berikut ini adalah salah satu khotbah Jumat ekonomi syariah yang saya susun untuk Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS). Silakan untuk dipakai di tempat masing-masing.

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ . وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬﺎَ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺣَﻖَّ ﺗُﻘَﺎﺗِﻪِ ﻭَﻻَ ﺗَﻤُﻮْﺗُﻦَّ ﺇِﻻَّ ﻭَﺃَﻧﺘُﻢْ ﻣُّﺴْﻠِﻤُﻮْﻥَ. ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟﻨَّﺎﺱُ ﺍﺗَّﻘُﻮْﺍ ﺭَﺑَّﻜُﻢُ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﺧَﻠَﻘَﻜُﻢْ ﻣِّﻦْ ﻧَﻔْﺲٍ ﻭَﺍﺣِﺪَﺓٍ ﻭَﺧَﻠَﻖَ ﻣِﻨْﻬَﺎ ﺯَﻭْﺟَﻬَﺎ ﻭَﺑَﺚَّ ﻣِﻨْﻬُﻤَﺎ ﺭِﺟَﺎﻻً ﻛَﺜِﻴْﺮًﺍ ﻭَﻧِﺴَﺂﺀً ﻭَﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﺗَﺴَﺂﺀَﻟُﻮْﻥَ ﺑِﻪِ ﻭَﺍْﻷَﺭْﺣَﺎﻡَ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠﻪَ ﻛَﺎﻥَ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ ﺭَﻗِﻴْﺒًﺎ. ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﻗُﻮْﻟُﻮْﺍ ﻗَﻮْﻻً ﺳَﺪِﻳْﺪًﺍ. ﻳُﺼْﻠِﺢْ ﻟَﻜُﻢْ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟَﻜُﻢْ ﻭَﻳَﻐْﻔِﺮْ ﻟَﻜُﻢْ ﺫُﻧُﻮْﺑَﻜُﻢْ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻄِﻊِ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟَﻪُ ﻓَﻘَﺪْ ﻓَﺎﺯَ ﻓَﻮْﺯًﺍ ﻋَﻈِﻴْﻤًﺎ.   ﺃَﻣَّﺎ ﺑَﻌْﺪُ؛ ﻓَﺈِﻥَّ ﺃَﺻْﺪَﻕَ ﺍﻟْﺤَﺪِﻳْﺚِ ﻛِﺘَﺎﺏُ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﺧَﻴْﺮَ ﺍﻟْﻬَﺪﻱِ ﻫَﺪْﻱُ ﻣُﺤَﻤَّﺪٍ ﺻَﻞَّ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢ

Ma’asyiral Muslimin Jamaah yang dirahmati Allah SWT

Pertama-tama izinkanlah, saya mengucapkan terima kasih atas kesediaan anda untuk mendengarkan kuliah tujuh menit (kultum) ini. Mudah-mudahan ucapan ini bukan sekadar basa-basi yang mungkin sudah mengemuka dalam setiap perjamuan sosial (yang jangan-jangan juga sudah menjadi lifestyle). Namun  dalam sebuah masyarakat  di mana pertumbuhan lifestyle semakin meningkat, memikat dan mengundang hasrat (untuk tidak mengatakan adanya semacam “ledakan” lifestyle) seperti akhir-akhir ini. Semoga  kultum ini mampu memberikan sebuah alternatif, untuk mencari  identitas kita yang “hilang” digeser oleh  west life style (gaya hidup barat).

Dalam sebuah masyarakat, di mana di satu sisi persoalan lifestyle adalah “segalanya”, maka tidak mengherankan jika identitas mereka sendiri tercabut dari diri mereka, karena itu  sangatlah lumrah jika seorang pengemis ketika telah selesai “beraktifitas” dan mereka kembali ke rumahnya, merekapun mencoba untuk mempraktekkan sisi-sisi lifestyle yang mereka saksikan baik di TV, social media atau yang nyata  di tempat “aktifitas” mereka, yaitu di jalan-jalan raya dan pinggir-pinggir lampu merah. Bagaimana dengan orang-orang yang memang setiap hari dicekoki oleh iklan atau entertainment yang semua itu menyuguhkan gaya hidup serba wah…

Maka perumpaannya seperti disebutkan dalam sebuah hadits dari Nabi Muhammad SAW, beliau bersabda:

مَثَلُ الْجَلِيسِ الصَّالِحِ وَالسَّوْءِ كَحَامِلِ الْمِسْكِ وَنَافِخِ الْكِيرِ ، فَحَامِلُ الْمِسْكِ إِمَّا أَنْ يُحْذِيَكَ ، وَإِمَّا أَنْ تَبْتَاعَ مِنْهُ ، وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ مِنْهُ رِيحًا طَيِّبَةً ، وَنَافِخُ الْكِيرِ إِمَّا أَنْ يُحْرِقَ ثِيَابَكَ ، وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ رِيحًا خَبِيثَة

Permisalan teman duduk yang shalih dan buruk adalah seperti penjual minyak wangi dan tukang pandai besi. Adapun penjual minyak wangi, bisa jadi ia akan memberimu minyak wangi, atau kamu akan membeli darinya atau kamu akan mendapat bau harum darinya. Adapun tukang pandai besi, bisa jadi ia akan membuat pakaianmu terbakar, atau kamu akan mendapat bau yang tidak sedap darinya. HR. Bukhari No. 2101, Muslim No. 2628.

Era globalisasi  ternyata memberikan berbagai  suguhan lifestyle, dari gaya hidup vegetarian sampai gaya hidup kanibal, dari gaya hidup sufi (termasuk yang suka film India) sampai gaya hidup pemuja tradisi, dari para penganut ideology Asketisme sampai para penganut Dandyisme semua itu tersaji setiap hari di setiap tempat, bahkan telah merasuk ke ruang-ruang pribadi kita (atau mungkin sudah merasuk ke relung-relung jiwa kita yang paling dalam).

Globalisasi Ekonomi ternyata telah menyeret masyarakat kita ke arah transformasi kapitalisme konsumsi, hal ini terlihat nyata dengan menjamurnya berbagai pusat perbelanjaan bergaya semacam shopping mall, hyper market, industri waktu luang, industri mode dan fashion, industri kecantikan, industri kuliner, industri gosip, kawasan hunian mewah, apartemen, real estate, gencarnya iklan-iklan yang menawarkan barang-barang super mewah, kegandrungan terhadap merek asing dan yang lainnya. Semua itu menyerbu masyarakat kita tanpa henti, maka tanggung jawab kita untuk menghentikannya.

Inilah makna dari sabda Rasulullah yang mulia;

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ ، وَذَلِكَ أَضْعَفُ الإِيمَانِ

Barangsiapa di antara kalian melihat kemungkaran, maka berantaslah dengan tangannya (perbuatan). Jika tidak mampu, maka dengan lisannya (ucapan). Jika tidak mampu, maka ingkarilah dengan hatinya. Ini adalah iman yang paling lemah. HR Muslim.

Ma’asyiral Muslimin Jamaah yang dirahmati Allah SWT

Globalisasi industri media dari manca negara juga telah membuat semacam “kiblat baru” bagi masyarakat kita majalah-majalah mode, acara-acara TV semacam Famous to Famous dan yang lainnya ternyata membawa sebuah misi yaitu gaya hidup transnasional dengan ideology yang begitu nampak dari slogan-slogan mereka yang menawarkan fantasi hidup seperti “Be Smarter, Richer, & Sexier atau “Get Fun”, hal ini tidak hanya menimpa kalangan Jetzet akan tetapi merambah hampir ke seluruh pelosok negeri. Tidak hanya pada usia separuh baya namun juga menimpa kawula muda dan bahkan anak-anak kita.

Sejak empat abad yang lalu Rasulullah mewanti-wanti umat ini yang akan mengikuti jejak orang-orang sebelum mereka, dalam sabdanya:

لَتَتَّبِعُنَّ سَنَنَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ شِبْرًا بِشِبْرٍ وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا فِى جُحْرِ ضَبٍّ لاَتَّبَعْتُمُوهُمْ , قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ آلْيَهُودَ وَالنَّصَارَى قَالَ : فَمَنْ

Sungguh kalian akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kalian sejengkal demi sejengkal dan sehasta demi sehasta sampai jika orang-orang yang kalian ikuti itu masuk ke lubang dhob (yang sempit sekalipun, -pen), pasti kalian pun akan mengikutinya.” Kami (para sahabat) berkata, “Wahai Rasulullah, apakah yang diikuti itu adalah Yahudi dan Nashrani?” Beliau menjawab, “Lantas siapa lagi?” HR. Muslim no. 2669.

Salah satu ladang dari persemaian gaya hidup yang diperuntukan untuk remaja ABG adalah dengan beredarnya majalah dan media yang mengkhususkan diri pada segmen remaja, mereka menawarkan gaya hidup yang berselera di sekitar perkembangan trend busana, problema gaul, pacaran, shopping  yang semua itu telah menggiring ke arah budaya generasi muda (youth culthure) yang hanya berorientasi kepada gaya hidup fun.

Antitesis dari gaya hidup glamour ini adalah dengan munculnya gaya hidup alternatif gerakan untuk “kembali ke alam” yaitu sebuah kebangkitan spiritualisme baru, namun “gerakan antitesis” ini ternyata mengalami polesan yang cukup canggih  dengan budaya konsumen yang ada, sehingga sering sekali kita lihat bahwa kebangkitan agama hanya mengambang di level simbolik, simbol-simbol, ikon-ikon, yang diyakini sebagai artefak (bukti) ketakwaan seseorang.

Hal ini ternyata terakomodikasi menjadi obyek konsumsi, ini terlihat nyata ketika datangnya hari raya. Hari-hari raya keagamaan hanya menjadi semacam “festival konsumsi” sehingga menjelang hari raya orang dibuat sibuk oleh “thethek bengek” aksesoris yang akan dikenakan, dan hal ini dimanfaatkan sekali oleh industri iklan dan media. Dari sini kita lihat bahwa semangat keagamaan di kalangan tertentu juga harus dipahami sebagai kebangkitan lifestyle.

Gaya hidup keagamaan ini ternyata dimanfaatkan sekali oleh industri konsumsi, sehingga label Islamisasi pun mereka coba taklukan dengan menawarkan berbagi produk dengan label Islam, seperti wisata religius, moslem fashion show, moslem’s shopping centre, dan yang lainnya.

Dari sini ternyata Islam telah ditaklukan oleh pasar, dunia bisnis, sehingga yang terjadi adalah kapitalisme Islam, karena dengan slogan Islam mereka hendak menguasai ummat Islam, mereka hendak menyetir dan mengarahkan ummat Islam kepada gaya hidup konsumtif dan terpaku pada simbol-simbol Islam. Gambaran ini tercermin dalam sabda nabi yang mulia:

يُوشِكُ الْأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الْأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزَعَنَّ اللهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمْ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللهُ فِي قُلُوبِكُمْ الْوَهْنَ فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللهِ وَمَا الْوَهْنُ ؟ قَالَ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ

Nyaris tiba saatnya banyak umat yang memperebutkan kalian, seperti orang-orang makan yang memperebutkan hidangannya.” Ada seseorang bertanya, “Apakah karena jumlah kami sedikit pada hari itu?” Beliau menjawab, “Justru jumlah kalian banyak pada hari itu, tetapi ibarat buih di atas air. Sungguh Allah akan mencabut rasa takut kepada kalian dari dada musuh kalian dan menimpakan kepada kalian penyakit wahn.” Seseorang bertanya, “Apakah wahn itu, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab “Cinta dunia dan takut mati. HR. Ahmad: 21891 dan Abu Daud: 4297.

Ma’asyiral Muslimin Jamaah yang dirahmati Allah SWT

Kenyataan-kenyataan yang telah saya sebutkan adalah femonema atau gambaran yang terjadi di masyarakat kita, di mana mereka terombang-ambing oleh gaya hidup yang tidak pernah ajeg,  padahal jika kita mau jujur bahwa semua gaya hidup yang mereka tawarkan tidak lebih hanya sebuah fatamorgana semu, yang akan menyeret kita agar tidak lagi memahami apa ruh atau spirit dari dien (aturan hidup) kita ini, padahal seperti kita tahu bahwa Islam sebagai agama yang kamil (sempurna).

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, dan telah Aku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agamamu. QS. Al-Mâidah:3

Islam telah sempurna, ia mengatur seluruh sendi kehidupan manusia, hingga persoalan gaya hidup, dimulai dari persoalan batin (aqidah), fashion, makanan, farmasi, kecantikan dan yang lainnya. Semua itu harus kita laksanakan dan berpedoman karena Allah ta’ala.

Karena itu, ketika begitu maraknya tawaran gaya hidup di sekitar kita maka kita akan katakan “cukup bagiku Halal Life Style” yaitu gaya hidup halal yang didasarkan pada nilai-nilai Islam, di mana batin kita dipenuhi oleh nilai-nilai Islam demikian juga dhahir kita. Dari ujung rambut sampai ujung kaki harus mencerminkan bahwa kita adalah seorang muslim, dan kita harus bangga dengan itu.

Ma’asyiral Muslimin Jamaah yang dirahmati Allah SWT

Ketika Halal Lifestyle adalah satu-satunya jalan keluar, maka kita akan diajak untuk memahami segala hal mengenai kehidupan kita. Gaya hidup kita tidak hanya sebatas pada masalah-masalah yang materiil akan tetapi kita akan menyelami makna dari yang tidak materiil (immateriil), ini adalah ruh dari Islam. Jadi ketika seseorang melaksanakan perintah Allah ta’ala contohnya ketika seorang memakai jilbab (kerudung) namun hanya sebatas agar tampak cantik atau modis maka di situlah kita terjebak pada simbol dan bukan inti dari Islam, kita terjebak pada gaya hidup Dandyisme (ideologi pesolek) bukan kepada halal lifetyle.

Mudah-mudahan sedikit pembahasan dalam kultum ini mampu menyadarkan kepada kita bahwa gaya hidup kita haruslah sesuai dengan nilai-nilai Islam, dan jangan sampai kita terjebak pada simbol-simbol Islam dan melalaikan ruh dari Islam, dengan ini kita akan mampu untuk menunaikan tugas kita sebagai hamba yaitu melakukan segala aktifitas hanya bagi Allah ta’ala saja.

Halal lifestyle adalah sebuah gaya hidup seorang muslim, ia adalah way of life  atau manhaj al hayaat cara hidup yang harus selalu kita pegang teguh. Karena dengan Halal lifestyle inilah kita akan mendapatkan kemashlahatan di dunia dan juga di akhiarat sana. Wallohu A’lam bishowab.

ﺑَﺎﺭَﻙَ ﺍﻟﻠﻪُ ﻟِﻲْ ﻭَﻟَﻜُﻢْ ﻓِﻲ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥِ ﺍﻟْﻌَﻈِﻴْﻢِ، ﻭَﻧَﻔَﻌَﻨِﻲْ ﻭَﺇِﻳَّﺎﻛُﻢْ ﺑِﻤَﺎ ﻓِﻴْﻪِ ﻣِﻦَ ﺍْﻵﻳَﺎﺕِ ﻭَﺍﻟﺬِّﻛْﺮِ ﺍﻟْﺤَﻜِﻴْﻢِ . ﺃَﻗُﻮْﻝُ ﻗَﻮْﻟِﻲْ ﻫَﺬَﺍ ﻭَﺃَﺳْﺘَﻐْﻔِﺮُ ﺍﻟﻠﻪَ ﺍﻟْﻌَﻈِﻴْﻢَ ﻟِﻲْ ﻭَﻟَﻜُﻢْ ﻭَﻟِﺴَﺎﺋِﺮِ ﺍﻟْﻤُﺴْﻠِﻤِﻴْﻦَ ﻭَﺍﻟْﻤُﺴْﻠِﻤَﺎﺕِ ﻓَﺎﺳْﺘَﻐْﻔِﺮُﻭْﻩُ ﺇِﻧّﻪُ ﻫُﻮَ ﺍﻟْﻐَﻔُﻮْﺭُ ﺍﻟﺮّﺣِﻴْﻢِ. سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ ، أشْهَدُ أنْ لا إلهَ إِلاَّ أنْتَ ، أسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إلَيْكَ

Shortlink: